Mau ngefollow??follow disini !

JADILAH SATU WARNA UNTUK MELENGKAPI WARNA PELANGI

Bawang putih diomelin nyokap



Perasaan enta selalu nurut apa yang ibu bilang. Enta selalu coba buat gak nolak atau ngebantah apa yang ibu minta dan ibu suruh. Walaupun enta belom bisa bikin ibu seneng. Enta coba buat ga ngerepotin ibu. Minimal gak nyusahin ibu.
Tapi sekali aja ibu gausah ngomelin enta di depan orang banyak banting2 meja ngelempar pisau cuma gara gara sampah yang gak di angkut. Enta udah ngeluarin sampah berarti enta udah nurut apa yang ibu bilang. Kenapa marah sampe segitunya cuma gara gara sampah.
Padahal enta udah coba buat nurutin semua kata kata ibu. Tapi kayanya selalu salah. Apa enta harus jadi anak pembangkang dulu ya biar enta bisa dipeduliin.

Kalo enta ga sayang ngapain enta nurut.
Kadang enta ngerasa ibu gapernah adil sama enta. Enta selalu kaya dibedain. Gak kaya ade-ade yang apa apa minta selalu diturutin. Minta HP contohnya. Dari dulu Enta selalu berusaha buat dapetin apa yang enta mau entah enta harus ngumpulin duit sendiri dari duit jajan atau enta jualan binder dll.  Sedangkan ade ade dengan mudah dapetin hp itu dengan cara ngotot ngamuk males belajar dengan syarat harus  beliin hp dulu. Udah gitu waktu HP enta ilang diangkot sesunggukan enta nangis bahkan enta sampe nyari hp itu disetiap angkot pangkalan sampe rumah di omelin di sukur2in dan enta baru punya hp lagi 2tahun berikutnya. Sedangkan ema hp nya ilang jatoh dr celana pas naik motor besoknya langsung dibeliin hp lagi malah 2kali ganti.
Udah gitu laptop. Enta harus beli laptop dari hasil ngumpulin duit ikut arisan itupun laptop boleh.



Beli dari hasil nebus gadaian orang 1.500.000merek HP pavillion. Sedangkan ema ngerengek minta laptop langsung dibeliin laptop merek toshi*ba yang harganya 5 jutaan langsung dibeliin.

Kalo dipikir-pikir enta sm ema juga kayanya lebih nurut enta. Enta masih bisa dibilangin dan enta masih nurut sm ibu sm bapak. Dan enta masih mau bantuin ibu bapak. Mijitin ibu bapak tanpa enta nolak.

Enta rela duit enta abis buat bayar ini itu. Bayar kebutuhan enta sendiri. Termasuk kuliah. Hampir sering enta bayar banyak tanpa bilang ibu karena enta gamau ngerepotin ibu sm bapak. Enta beli buku sampe ratus2an ribu juga enta coba buat ga ngerepotin ibu sm bapak.

Tapi kenapa enta kayanya ga guna aja gitu buat ibu sama bapak. Rasanya pengen cepet cepet nikah sama orang kaya dan punya kehidupan sendiri gak peduliin mereka. Hahaha bales dendem ceritanya kejem banget -.- atau bahkan mati sekalian saking gak bisanya di perlakuin kaya gini.

Jadi inget. Waktu gue ulangtahun ke 17tahun. Waktu itu lagi di kampung.. ponakannya ibu sama ema ngehina hp gue garagara hp gue butut dan gue banting hp (lupa banting hp siapa) dan gue diem sepanjang hari hari pulang kampung gue lebih milih tinggal dirumah embah.

Rasanya dunia ini kaya ga adil banget.
Susah sih ya jadi bawang putih. Padahal enta udah jadi anak baik tetep aja salah.
Harus jadi bawang merah dulu kali ya.

No comments:

Post a Comment

Karena sesungguhnya Orang yang memberikan Komentar adalah Orang yang bisa menjadi pendengar yang baik.