Mau ngefollow??follow disini !

JADILAH SATU WARNA UNTUK MELENGKAPI WARNA PELANGI

PRO-KONTRA PENGHAPUSAN KERETA EKONOMI

Halo para mblo-mbloo dimanapun kalian berada,
Kali ini gue mau cerita nih mengenai Penghapusan KRL Ekonomi Non-AC yang banyak di perbincangkan di Berita-Berita Televisi.

Sebelumnya gue mau nanya, diantara kalian Pernah ada gak yang naik Kereta Rangkaian Listrik - KRL Ekonomi yang ada di Jabodetabek???
Belom Pernah ya ???
Jadi, KRL Ekonomi Merupakan Alat Transportasi Massal yang jalan nya pake Rel. :D
KRL di jabodetabek harganya cuma Rp2000 dan itu kamu udah bisa kemana aja.

Cukup murah kan??? iyalah apalagi buat yang Mau ngirit, gak punya duit, Penghasilannya Pas-Pasan.
Tapi, KRL Ekonomi itu Sesak Penumpangnya. kalo mau naik kereta ini harus desek-desekan. Para penumpangnya ada yang naik di atap kereta. terlebih lagi banyak Penjahat-Penjahat berkeliaran di Kereta. Banyak copet, Banyak jambret, dan Banyak Penjahat Kelamin.


Emang kenapa sih Kereta Ekonomi mau di hapus?????
1) katanya karena Kereta Ekonomi umurnya udah tua.
2) Saking udah tua, keretanya sering mogok dan sering menggangu Perjalanan Kereta lainnya.
3) Dengan dihapusnya KRL Ekonomi merupakan cara untuk membenahi KRL Jabodetabek
4) Biaya Perawatan Kerusakannya lebih mahal  daripada Commuter line.

 Yap itu alasan-alasan Kenapa Ekonomi mau dihapus,
Sebenernya sih gue setuju gak setuju kalo ekonomi mau di hapus. 
kalo aja harga commuter line 3500 bukan 9000. its oke Lah gak masalah...

tapi kalo gak ada penggantian sama aja boong -___-
jangankan pengguna lain yang tiap hari kerja ke Jakarta. gue juga keberatan kali kalo bayar 9000 sekali naik. 
kalo gaji mereka diatas 5000000 semua sih gue rasa semua gak masalah mau bayar 18000 untuk Pulang Pergi Kerja. 
tapi kan ini kebanyakan masyarakat menengah kebawah Yang Penghasilannya Pas-Pasan.

Well. sejauh ini sih gue masih tetep naik kereta ekonomi .
belom di hapus tuh . tapi cuma dikurangi aja armada keretanya .:D 

semogalah Pemerintah bisa menangani transportasi massal ini dengan sebaik-baiknya. dengan harga murah dan nyaman bagi penggunanya. 


Wassalam

Pelangi  Anggita 

92 comments:

  1. penghapusan kereta ekonomi memang seharisnya belum perlu git, masih diperlukan, tapi ya gitu deh PT. KAI kayaknya belum bisa memanfaatkan celah penggunaan KAI ekonomi sebagai media advertising yang murah dan bisa menambah oemasukan buat KAI sendiri. *ngomong apa sih gw* :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih bang ... buat sekarang emang belom perlu di hapus . ... tapi pasti lambat laun akan di hapus juga ....... :(

      Delete
  2. Gw setuju, satu jenis kereta untuk jarak deket (jabodetabek) apapun istilahnya 1.Mudah opersionalnya 2.tidak dimanfaatkan oknum yg tidak bertanggung jawab spt beli eko naik CL, beli CL naik Eko 3.Smua penumpang juga berhak subsidi, yg mampu tiap bulan kena pajak, yg ngak mampu yg wajar disubsidi. 4.Sesama penumpang sama enak 5. keadilan sosial bagi penumpang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah !!!!! ini nih , btw ini siapa jangan pake anonim dong :D

      Delete
    2. Gus Lawe (Yasir) ta

      Delete
  3. Smoga penghapusan ini dikaji ulang kembali. Kasihan rakyat kecil, termasuk kita ya, Git:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHHAHAH IYA KAK .... TOS DULU DONG KITA :D

      Delete
  4. Untuk masalah penghapusan kereta ekonomi dan tidaknya, sebelumnya pernah dibahas di grup sebelah kalau sebagian besar orang tidak setuju untuk penghapusan KRL Ekonomi, karena biaya yang cukup mencekik ketika naik KRL CL. Padahal KRL Ekonomi dari Jakarta ke Bogor PP, Jakarta ke Bekasi PP, Duri ke Tangerang PP, bahkan Jakarta ke Serpong PP tergolong cukup murah dibandingkan naik angkot atau bis. Jadinya sangat membantu dan menolong bagi masyarakat bawah.

    Cuma ini kalau ditinjau dari segi ekonomi kalau KRL Ekonomi sangat tidak setuju kalau dihapus. Namun dari segi keamanan dan kenyamanan sangat setuju kalau dihapus karena banyak sekali copet, pemerkosaan, ataupun juga beberapa tempat yang cukup rawan, apalagi kalau naik KRL Ekonomi terakhir malam. Ada aja kambinger (orang yang gak punya tiket dan seenaknya naik) yang ada di dalam kereta itu, pedagang, pengemis, pengamen pun ada dalam kereta itu hingga membuat penumpang yang awam terlihat resah.

    Nantinya tanggal 1 Juli diadakana E-Ticket dimana tarif kereta dihitung berdasarkan stasiun yang dilewati. Dan ekonomi memang benar-benar dihapus. Jadinya, 5 stasiun pertama 3000 dan 3 stasiun berikutnya nambah 1000. Hal ini justru sangat adil dan menguntung semua masyarakat, baik kalangan atas maupun kalangan bawah, jadinya pemberlakuan tarif ini sama seperti tarif zaman dahulu, dihitung berdasarkan jarak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh... ini komennya paling panjang !!!! kamu adik kelas di SMSN3 CIBINONG KAN ????

      hmmm iya saya juga tahu kabar pemberlakuan 1 juli itu . tapi saya fikir, itu juga gak adil ... menyengsarakan juga.

      bayangin aja stsiun bogor-jakarta kota berapa ribu tuh kalo di total ???? gak semua masyarakat gajinya terpenuhi ....

      Delete
  5. sayang sekali di samarinda gak ada kereta api..
    dan kalo ada gak bakal kepake..
    soalnya kotanya gak gede-gede amat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. :D pasti kepake lah , secara kan transportasi masal yg murah. Bisa mengurangi macet juga lagi.

      Delete
  6. Di tempatku tidak ada keretanya...
    Saya rasa ini persoalan harga saja. Itu masalahnya, kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jauh dari harga sebenernya sih lebih kemudahan masyarakat dalam mengakses transportasi, yg menjangkau. Kenyamanan dan ekonomis tentunya.

      Delete
  7. Semoga saja akan ada perbaikan yg lebih baik...
    sehingga menjadi solusi kemacetan-kemacetan yg terjadi.

    Kalo dipikir2, kereta tua yg sering dinaiki juga dapat menimbulkan kecelakan, bener gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah emang iya kan diatas udah gue bilang -____-

      Delete
  8. Jika dihapus menurut saya bagusbagus saja kok :) yang pertama bisa mengurangi pelecah seksual jambret dan maling seperti itu, yang kedua pasti perekonomian meningkat dengan harganya meningkat barang" lain mungkin jga bisa meningkat dan gajipun bisa meningkat =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. YAAAH ... perekonomian meningkat dari mana ??? KAI sekarang milik swasta ...
      jadi gak ada kontribusinya buat negara .
      gaji aja minim -_-

      Delete
  9. Hahahaha,, no comment, gak pernah naek kereta. :))

    ReplyDelete
  10. dari dulu ga pernah naik kereta ,hhe
    nggak usah dihapus sih menurut aku. asalkan perawatan dan pengawasannya diketatkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi ada yang bilang kalo gak di hapus bakalan ganggu jadwal kereta lainnya .. soalnya kan kereta eko udah tua ....
      fian di riau kan ya ??? pantesan gak pernah naik kereta -_-

      Delete
  11. tenang git,, kalo sampe krl ekonomi dihapus ayooo kita demo di depan kantornya,, ntar gw yg bawa2 spanduk... "Hidupppp Rakyaatttt,,, Hiduuuppp mahasisswaaaa...... "

    ReplyDelete
    Replies
    1. MAHAHAHHA :D hidup mahasiswa !!!!

      udah berkali2 demo tapi tetep aja gak di dengerin .. emang gak di apus sih tapi di kurangin -_-

      Delete
    2. ehh git,, gue bertanya2 ttg foto diatas,, gita yg mana?? ikut naik diatas Krl juga ya?? wihhhh... Gita Perempuan Perkasa.. wkwkwk :P

      Delete
  12. Egois banget ya cuma gara2 udah tua dan biaya kerusakannya mahal PT KAI gak perhaatiin nasib pengguna KRL ekonomi sejati -___-
    Miris banget ..

    Tapi kalo di semarang..
    Itu udah dihapus dari dulu, biasanya gue pulang kampung naik ekonomi cm 15ribu
    Sekarang paling murah 40ribu
    Sampai saat ini gue belum pernah pulang naik kereta lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang pada egois banget mereka ,,, tapi gak salah juga sih di apus , cuman kan harga biayanya itu loh yang jadi kendala ...

      whoooa itu murah banget bang ...
      pulang kampung naik kereta ekonomi malah lebih murah .....
      kalo ekonomi di jabodetabek itu kereta antar wilayah bang ..
      jadi bukan kereta jawa ../.

      Delete
  13. hmmmm cuma bisa manggut-manggut, gak begitu paham karena disini gak ada KAI, muehehe tapi kalau emang krena udh tua lebih baik gtu kyaknya, dri pda trjdi kclkaan ya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. kwkwkwk ... iva harus nyobain kereta di jakarta va ... sensasinya kaya naik histeria di dufan ... :D

      iya emang sering terjadi kecelakaan va . makanya mau di apus . cuman ya itu tadi mahal biaya naik transportasi lain yang jadi kendala

      Delete
    2. nahlo naik histeria aja gw gak pernah git -_-
      hhmmm ya kesian juga msyarakat kalau gitu ya git, susah nyari transport yang mudah n murah :|

      Delete
  14. ah mereka mah gak pernah tau dan gak pernah ngerasain jadi orang di bawah itu gmn :))
    apa yang kita butuhin MEREKA GAK AKAN PERNAH TAU !! DEMI TU-------HAN ! *gubrak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkkwk LOL komennya -____- oges apaan banget udah kaya arya wiguna -_-

      Delete
  15. gapapa di hapus, asal harga ekonomi ac nya kayak busway gitu 3500 :D
    ia kan..:D klo 9000 sih masih gk ke jangkau sama masyarakat luas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya gue sependapat sm lo :))))))

      Delete
  16. kalo masalah kereta ma gue gak tau,,, mungkin kata mas Saico itu benar..
    Demi. Tu-----------han.... HAahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkkwkwkwk :D johan WIGUNA apaan banget deh ngikut2 oges -_-

      Delete
  17. sependapat dengan kalimat ini "kalo aja harga commuter line 3500 bukan 9000. its oke Lah gak masalah..."
    gue yg jarang naik kereta aja keberatan comline tiketnya segitu .. kalo tiap hari tekorlah gue -_-
    gimana buat yang menengah ke bawah, ya paling enggak kalo ekonomi dihapus ada comline yg khusus menengah kebawah lah biar gak menyusahkan . imho :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hwaaaa iya lip bener2 nyiksa kantong orang banget -___-

      Delete
  18. udah pernah naik kereta seh..tpi bukan KRL jabodetabek..

    klo alsannya kereta nya udah tua..ya diganti beli yg baru..biar pnumpang nyman..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti kereta jawa ya ???? kereta jawa mah enak .. yang gak enak kereta jabodetabek noh :D kalo mau naik harus desek2an dulu :D

      Delete
  19. Udah pernah naik kereta seh..tapi bkn KRL JABODETABEK..hehe

    klo alasannya,keretanya udah tua..yaa ganti dan beli baru lagi,biar pnumpang lebih nyaman. Kapan lagi kan transportasi masssal di Indonesia nyaman..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tiap orang juga pengennya kaya gitu yuraaa tapi pemerintah gamau denger -__- eh kamu komennya ada dua ya ... :D

      Delete
  20. Di Bali kapan ya dibangun kereta?? :"(
    pengen banget naek kendaraan panjang itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia ya..:D di bali gk ada kereta

      Delete
    2. HAHHAHAH :D minta dong ke pemerintah bali biar bisa akses yang menghubungkan Bali sama pulau lain kan seru tuh :D

      Delete
  21. Apapun Kereta yang penting harga terjangkau, ngak usah mengkotaklah seolah-olah yang miskin harus naik Evan, yang kaya CL... yang penting ada kereta dengan harga terjangkau. ngak usah mikir jenis keretanya..kalau meributkan jenis kereta bukan permasalahan yang utama, buat Gue mau CL dihapus terserah, Evan dihapus terserah, Kereta Wanita dihapus terserah..yg penting ada kereta nyaman harga murah. mengapa maslah harga harus membedakan jenis kereta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh Kereta KHUSUS WANITA yang di apus aja -__- lebay banget ya :D
      yang masyarakat penegn tuh yang harganya murah dan terjangkau . :P

      Delete
  22. nah, yang lebih bagus sih harga ekonomi kualitas VIP hahahaha. sayang di samarinda nggak ada kreta api sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. -_- mana ada ekonomi kualitas VIP justru VIP kan malah mahal :D
      dan justru ada tingkat ekonomi yang membedakan murah dan mahal...

      hahahah payah .... makanya pindah ke jakarta sini :P

      Delete
  23. Kakak Gita, biasanya naik ekonomi darimana ke mana?
    Setuju banget.... Kalo mau dihapus tuh kereta ekonomi, kereta ACnya kudu dimurahin. Pas denger berita ini, gue juga sedih banget rasanya, apalagi kalo gue emang orangnya seneng naik kereta ekonomi gegara duit pas-pasan... Hadeuhhhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. WKWKKWKWKWK sama dong kita kakak erni . hmmm aku naik ekonomi dari citayem kak :P kaka ?????

      Delete
  24. Memang semuanya ada kelebihan dan kekurangan. Cuman, kalau kereta ekonomi memang jauh dari kata nyaman. Pernah nuh ke Semarang naik kreta ekonomi. Ya Allah, penuhnya sampe susah napas. dan sekarang kapok naik yang ekonomi. hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkwkkw Banget ...... susah banget napas . susah gerak ,,, udah gitu bau banget ketek Ya allah .
      hahahha
      tapi itu sensasinya :P
      ya emang jauh dr kata nyaman :(

      Delete
  25. Agak setuju kalo di hapuskannya KRL itu biat masyarakat sadar akan kesehatan juga. Kalo gak ada KRL bisa di ganti sepeda ONTEL aja. tapi juga kudu ngerti resiko yang ada...hehe (Kaki jadi bengkak semua)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkwkkw gila aja jaman sekarang pake onthel -_-

      Delete
  26. yah aku sih ngga bisa ngomong apa2 mbak gita, soalnya gue belum pernah naek kereta api sekalipun, wuahahaaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak banegt perasaan yang belom pernah naik kereta -_-

      Delete
  27. klo menurut ane sih sebaiknya nggak ya , diitung itung sebaiknya gerbong keretanya ditambah massal biar ndak nyesek nyesek di kereta ekonomi .

    tapi ane pokoknya setuju sama komentar komentar diatas , pokoknya nggak usah dibeda- bedain yang penting enak dan nyaman :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeheee anak SD pinter juga :P


      udah di tambahin gerbongnya jadi 10 . tapi tetep aja penuh -_-

      Delete
  28. wah, kalo k jkt lagi pngn naik kereta yg biasa udah kagak ada lagi ya.... padahal pngn bernostalgia lho...

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih ada kok vas .... emng lo pernah ke jakarta ?

      Delete
  29. kalo gue sih berharapnya bukan di hapuskan, malah harusnya fasilitasnya di tingkatkan. jangan mentang2 kelas ekonoi itu buat kalangan menegah ke bawah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh juga sih saran lo yam , tapi kan keretanya tuh udah jelek banget yam .... dan sering mogok , udah gitu biayanya pemeliharaan nya mahal yam .

      Delete
  30. waktu itu pas depok naik kereta, entah kereta ekonomi ato enggak, yg jelas waktu itu naik kereta yg ada acnya :D

    terus udah gitu enggak begitu penuh sih, bayarnya gua enggak tau soalnya ada yg bayarin.

    pembuat kebijakan kayaknya galau berat deh, mau naikin tapi yg dinaikin g ada yg bisa dinaikin tanpa gejolak harga. lhah selama ini pengelolaan fasilitas transportasi publik yang dimiliki pemerintah juga kurang begitu jelas, tiba2 harga mau dinaikin

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAAAAAAAAH Kk azim pernah ke depok ????? depok mana kak ??? rumah aku di depo . depok jawa barat kan ????? NAH IYA FASILITAS SAMA KENYAMANAN GAK SEBANDING SAMA HARGA NYA ... -__-

      Delete
  31. gue seumur hidup belum pernah naik ekonomi (._.)
    gak berani, suka diceritain macem2 sama orang.
    dijambret lah, dirampok lah. hadeuh.

    eh commuter 9000?!
    aih gila, parah ye emang nih KAI semenjak jadi PT makin gak tau diri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. -__- GAK BERANI NAIK EKONOMI ??? cemen banget -__-

      iya 9000 parah kan ??? bikin bokek orang :D

      Delete
  32. gitaaa, blogmu uda saya follow ternyata, follback loh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bentaaar kayanya blog kamu juga udah deeeh

      Delete
  33. yah, aku jarang naik keretaaa..hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, kak meyke gapernah naik kak? Ah sayang bgt.

      Delete
  34. naik kerata ekonomi mah gratiss harusnya nggak bayar, tapi dari segi kelebihan , banyak kekurangan, belum tentu kereta yang paling bagus nggak ada penjahat kelamin ... mending kereta ekonomi maah

    comment yang inii http://kimchiness48.blogspot.com/2013/04/jkt48-in-malang.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya emg pada gak bayar . .
      Iya harusnya di minimin aja tuh penumpangnya ,

      Delete
  35. Betul tuh mbak, setiap solusi seharusnya tidak menimbulkan masalah baru, kayak kalimat saktinya Pegadaian "Atasi masalah tanpa masalah"

    kayaknya ini kunjungan perdana, salam kenal yah mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Atasi masalah tanpa masalah? :D kalimat bualan itu menurut saya. .
      Padahal setelah dpt solusi dr pegadaian, mereka akan kena masalah (untuk membayar utang)
      hahaha

      thanks kunjungan pertamanya.

      Delete
  36. mana ada ka penghapus yang gede nya segitu ????
    siapa juga yang mau hapus kereta < hapus 1 lembar kertas aja susah -__- heheh bercanda
    yaaa itu kan transportasi utama orang kecil (kaya saya ) ka .. maksud nya transportasi paling murah .... tau sendiri dari JAKARTA - BOGOR . kalo pagi sama pagi pasti rame .jadi jangan lah memberatkan mereka .

    ReplyDelete
  37. Di hapus ngak di hapus kasihan papua ya ngak punya kereta yang seperti odong-odong sekalipun..
    bersyukur aja deh kayaknya masih bisa naek kreta. kalau kita di sumatera ngak ada namanya harga tiket 2000 atau 9000 -,-
    salam kenal gita

    ReplyDelete
  38. yg harus dipertanyakan adalah
    1. mengurangi angka kejahatan dlm krl ekonomi atau mau menaikan harga krl (meraup untung besar)
    2. mengurangi angka kecelakaan apa mau mengurangi pendapatan masyarakat menengah kebawah?
    3. apa krl hanya dikhususkan untuk golongan menengah keatas kali yaa???
    4. kalo emang udah tua kan indonesia bisa buat sendiri kereta untuk peremajaan (keluar modal dikit gapapa kan untuk kepentingan masyarakat luas toh uangnya juga kan dari rakyat juga bukan dari kantong sendiri jadi jangan takut rugi pemerintah, setahun atau dua tahun juga balik modal)

    ReplyDelete
  39. Kalau menurut saya sih, kalau kereta ekonomi bukan si hapus, melainkan di perbaiki agar layak. Setelah itu di perbanyak. Tetapi mungkin tarifnya akan naik menjadi +- 4500 pertiket. Dan tingkat keamanan dan kenymanannya ditambah. Kalau masalah penumpang yang diatas gerbong, itu sih kesadaran dari penumpangnya sendiri dan mungkin dari faktor waktu dan kereta yang semakin di kurangi. Terimakasih.

    ReplyDelete
  40. Bismilah. Kalau menurut saya si KRL ekonomi seharusnya tidak dhapus,melainkan di perbanyak. Tetapi ada yang sedikit diubah/modifikasi, seperti keamanannya, kenyamanannya. Mungkin ketika itu dilakukan harga tiket pun menjadi bertambah -+4500 pertiket. Dan untuk masalah penumpang yang di atas gerbong itu karena faktor2 tertentu,seperti tidak muat di dalam gerbong, waktu, dan faktor yang masih banyak lagi. Itu si kesadaran dari penumpangnya aja. Makasih. Wass.

    ReplyDelete
  41. bener sih, apalagi kantong mahasiswa kyk gue. tapi kalau nantinya lebih bagus ya nggak papa, cuman kalau 9000 juga krak hahaha salam kenal anggita *loh :D

    ReplyDelete
  42. kebijakan pemerintah emang jarang yang sejalan sama masyarakat banyak, tapi mungkin pemerintah bertujuan baik dengan dibuatnya peratuuran tersebut. kalo aman dan nyaman sih bayar sedikit mahal emang gak merugikan .itu menurut saya trimss

    ReplyDelete
  43. Prokontra memang ada.. setiap keputusan pemerintah
    tapi klo memberatkan rakyat ya pasti gak ada yg pro
    9000 lagi.. harga sekali jalan.. abis di ongkos mending nge kost ya..:D

    ReplyDelete
  44. Seumur hidup aku belum pernah naik kereta :|
    Jadi pengeeen.Pernah sih, naik kereta yang di TMII itu lho -_-

    ReplyDelete
  45. sebenernya gue pengen komentar yang panjang" kayak temen" yang diatas.. tapi sayang, gue kagakk begitu ngarti sama sistem kereta api hehe.. :D

    ReplyDelete
  46. Kebetulan gue belom pernah merasakan naik kereta, jadi gak tau sensasinya gimana.

    menurut gue sih Kalo dengan alasan sering mogok, kenapa gak ganti yg baru aja. Gak perlu dihapus.

    Kemudian buat penjahat kelamin yg doyan ditempat kayak gituan, ini memang butuh kesadaran yg tinggi. Buat copet juga.

    Lo gak pernah jadi korbannya kan Git? ckckc

    ReplyDelete
  47. jarang banget saya naik kereta, terakhir kali waktu liburan sekolah kemarin. itu pun yg saya naikin bukan KRL Ekonomi. Jadi masih belum ngerasain KRL Ekonomi -_-

    ReplyDelete
  48. Ehm.. bukan mau menyalahkan para badut berdasi.. tapi pernah terpikir enggak kalo mereka2 itu membuang org2 jenius indonesia karena para jenius tdk mau tunduk terhadap kuasa mereka? nah padahal indonesia itu bisa menjadi lebih dari super power amerika atau china loh.. bahkan jepang pula.. tapi sayang skill dan loyalitas para jenius di ragukan bahkan dilecehkan hingga mereka berpaling dan kemudian dirangkul oleh negara asing. Cobaaaaaa.... Sistem perhubungan indonesia juga mau dibenahi, tdk hanya mementingkan perut atau tenderisasi yg berkiblatkan duit. pasti masyarakatnya bisa makmur, kereta pun bisa secanggih diluaran sana.
    GIMANA kalo FASILITAS KELAYAKAN KRL EKONOMI di perbaiki dan di perbanyak. habisnya kereta eksekutif aja macam kereta kelas ekonomi kalo di luaran..

    ReplyDelete
  49. dulu sering naik kereta ekonomi karena armadanya tinggal dikit terpaksa naik commuter

    perihal akan dihapus saya sih setuju saja, asalkan harga commuter diturunkan :)

    ReplyDelete

Karena sesungguhnya Orang yang memberikan Komentar adalah Orang yang bisa menjadi pendengar yang baik.