Mau ngefollow??follow disini !

JADILAH SATU WARNA UNTUK MELENGKAPI WARNA PELANGI

koruptor VS rakyat jelata






 DUNIA POLITIK DAN HUKUM DI NEGARA KITA MEMANG SUDAH MAKIN EDAN !!
bagaimana tidak ???/ negara hukum kita pun membela para pejabat yang MEMBAYAR.
mengkorupsi, tapi mebayar bagaimana bisa ???? 
dimana letak harga diri bangsa jika para pejabat yang melakukan korupsi uang rakyat tidak di hukum secara tuntas ?? dan itu sangat amat merugikan negara.
Anggaran negara yang harusnya untuk kesejahteraan rakyat, dana tersebut dipangkas untuk tabungannya sendiri.
contohnya saja kasus mafia pajak gayus tambunan yang merupakan permainan tingkat tinggi . dimana terdapat sejumlah pemain yang ikut didalamnya. meraup hingga trilyunan  rupiah .
ketika kasus belum tuntas, muncul lagi perkara baru yakni NAZARUDIN
proyek hambalang dan wisma atlet.
dan masih banyak tingkah para pejabat lainnya.
KASUS-KASUS TERSEBUT PUN SAMPAI SEKARANG BELOM JELAS AKHIRNYA GIMANA .
kalo menurut saya hukuman penjara pun gak akan memberikan efek jera. terlebih hanay memakai baju tahanan yang bertuliskan KORUPTOR -___-
memiskinkan koruptor mungkin lebih baik.

 
coba bandingkan dengan kasus rakyat jelata lainnya yang hanya mencuri sandal saja dan nenek nyuri cokelat aja sampe langsung di pidana !!
gimana menurut kalian ????sudah adilkah hukum di negara kita ????

48 comments:

  1. buset , serius nihh.. namanya juga hukum buatan manusia bisa di langgar ataupun di ubah2 gak kaya, hukum yg di buat oleh tuhan (allah swt) dalam al-qur'an.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang sih hukum di indonesia yg bikin manusia ... dan bisa dilanggar . namanya juga dari masyarakat , oleh masyarakat , untuk masyarakat.

      Delete
  2. masalahnya korupsi itu bukan masalah person by person tapi sistem... contoh gini kamu pegawai di suatu perusahaan, terus bos dan semua pimpinan mu itu korupsi, maka semua anak buah, karyawan sampai office boy dapat tunjangan. dan kamu gak gtw tunjangan itu dari mana, org blg dana sisa. trs ada tim audit keuangan nih, dan yg diselidiki bendahara. maka bendara jadi tersangka trs nyeret yg lain dan yglain sampek akhirnya nyeret bos. apa mungkin bos dihukum? padahal ini yg periksa cuma tim audit keuangan. maka dari itu dimunculkan kasus baru buat menutupi kasus ini. Contoh ada pipa bocor dan masalahnya digede2in melebihi gedenya kasus korupsi tadi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya juga sih yang main , yang ngontrol yang meriksa kan bagian accountingnya. yg tau ada/tidak serta penggunaan uangnya juga mereka. tapi kan kita juga harus ikut ngawasin ...


      eh kok kamu2an ya bang ??tumben :D

      Delete
    2. gua sekarang suka yg formal di dalam informal haha

      Delete
  3. sudah adil hukum di negara kita neng, tergantung dari sudut pandang mana. Kalo dari sudut pandang koruptor ya maka negara ini benar2 adil bagi mereka *eyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah adil bagi koruptor ?? dari sisi mana nya yaaa ?? saya kurang begitu paham maksud anda yang ini -_-

      Delete
  4. beh, pengamat politik juga ternyata. Politik itu kejam, ga kenal yang namanya teman. Semuanya lawan.

    gue setuju, penjara itu ga menimbulkan efek jera, malah waktu dipas barang-barang atau kondisinya malah lebih enak dilapas, bisa liburan.

    hampir semua yang ada di DPR udha pada korupsi, semuanya saling tutup menutupi, kalao pun udah tau tersangkana, udha terbukti, tapi masih aja mengelak, kayak ga punya Tuhan aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. weheehehhe :P iya bang .... #tsaaah kan anak lawyer juga wkwkkwkw ..
      anak sastra juga bisaaa ngomongin beginian ....

      ehem ... bener banget tuh jangankan di DPR , di kantor kecil pun koruptor banyak bang bay :D

      iya ya .. kebanyakan yang udah salah malah ngelak ... jelas2 udah terbukti salah -_-

      Delete
  5. belum adil..... hukum masih bisa di beli, kasian rakyat rendah

    ane setuju kalau koruptor itu di miskinin aja udah

    ReplyDelete
    Replies
    1. giana kalo kita bunuh aja koruptor itu??

      Delete
  6. kalo menurut aku sih pemerintah harus tegas untuk menentukan hukuman, gak boleh menye menye..

    hukuman mati misalnya kek di cina, terbukti koruptor disana berkurang drastis

    ya semua itu hanya politik uang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap money game .
      hanya nilai uang rupiah mereka rela berdosa -_-

      menye-menye itu apa ya ??
      hummm . boleh juga tapi kita kan gak bisa sembarang hukum mati-in orang -_-

      Delete
  7. gak adil sama sekali git. Kebetulan bgt ya kita temanya sama begini. Barusan saya juga nulis tentang politik. Hahaha angkat tangan udh masalah beginian git. Biarlah waktu yg akan menjawabnya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. sampe kapan waktu akan ngejawab semuanya va ??? -_-

      humm . kebetulan sama ya ?? tp ni postingan saya tahun lalu va :D

      Delete
  8. iya tuh bener banget..
    koruptor yang makan uang rakyat di hukum sebentar banget.. paling bentar 1 tahunan.. udah gitu fasilitas di dalam selnya juga lengkap banget..
    sedangkan orang ngak mampu yang mencuri singkok atau sejenisnya karena kelaparan malah di hukum 5 tahun..
    Penerapan hukum di Indonesia masih jelek banget..

    ReplyDelete
  9. hukum mati aja mah kalo koruptor, tuh kayak di cina, berhasil kan mengurangi korupsi secara signifikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. bro upil, wah bro udah berapa abad yak elu gak nonggol hahahaha

      Delete
  10. kasus bank century aja sme skrng gak jels gmna ujungnya...klo menurut sy sih...ksus korupsi yg satu persatu mulai terkuak mngkin i2 merupakan sesuatu yg baik krn kita bs tau kejelekan org2 ats...tp d sis2 lain itu sepertinya untk proyek pengalihan konsentrasi publik...
    apakah???pusing...

    ReplyDelete
  11. rakyat jelata tak dapat membeli hukum karena hasil dari yang dicuri mempunyai harga yang sedikit, semisala sandal. sedangkan pejabat2 tinggi yang korupsi itu sudah memperhitungkan apa saja yang akan terjadi dengan membeli hukum dengan uang yang dikorupsinya...

    #salam gerakan anti korupsi dari dalam diri sendiri

    ReplyDelete
  12. Hukum itu emang fa sempurna sih, soal nya yang ngebikin juga manusia. Dan manusia ga ada yang sempurna sist :D hehe

    ^ Quote dari Film Death Note :D

    ReplyDelete
  13. Setuju dan semangat banget kalo ada pos soal Politik kak :D
    Hukum di negara kita mah kalo dibilang adil ga mungkin banget kak, mungkin kalo dikasih hukuman yang kasar buat para kuruptor boleh juga tuh kak, misalnya potong tangan, potong kaki atau juga di sebat mungkin aja mereka jera kak :p hehe

    ReplyDelete
  14. klo ingat msalah2 bangsa ini..rasanya..mau marah aja..
    apalagi mlihat rakyat diperlakukan semena2..tpi prcuma saja marah2,gak ada gunanya..
    org2 dsana gak peduli jga..pdulinya,sama duit..ckck

    ReplyDelete
  15. Belum! Keadilan di Indonesia itu kayak pisau. Tumpul di atas. Tajam di bawah!

    ReplyDelete
  16. wduh bos......
    bos aja deh, yg jdi ktuanye

    ReplyDelete
  17. Hanya bisa ngomomonh "HUKUM DI INDONEDIA MIRING"

    Because yang kaya makin bebas, yang miskin makin terjerat >:(

    Kalau menurut saya Hukuman yang KKN itu lebih baik di "HUKUM MATI"

    Gue yakin 100% gak bakalan ada yang ingin korupsi lagi !!

    Harapan gue semoga Presiden selanjutnya lebih tegas dan benar-benar anti KKN !!. Amin Ya Rabbal Allamin (/-,-\)

    ReplyDelete
  18. hukum mati koruptor dan miskinkan dirinya supaya memberi efek jera

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa mungkin hukum mati lebih baik ..
      tapi gak semudah itu juga kan ?

      Delete
  19. nice share sob...makin nambah ilmu ane....
    #commenback

    ReplyDelete
    Replies
    1. #nice komen sob .. # i'll commentback on your blog ( kalo inget ya sob ) whwhwhwhwhw

      Delete
  20. Namanya juga Indonesia, pengadilan tanpa keadilan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. indonesia negara hukum yang tak berhukum !

      Delete
  21. mungkin selamanya Indonesia bakalan tetep seperti ini ..

    hukum di Indonesia udah lumpuh, udah ga bisa diharapkan .. sering bikin kecewa .. koruptor merdeka pokoknya di Indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. akankah kita terus seperti ini hingga cicit2 - cucut2 - cecet2 - cocot2 kita bang ???? masa iya indonesia gak bisa move on ????

      Delete
  22. akankah kita terus seperti ini hingga cicit2 - cucut2 - cecet2 - cocot2 kita bang ???? masa iya indonesia gak bisa move on ????

    ReplyDelete
  23. politik itu emang kejam..
    bisa ngerubah orang dari baik jadi licik..
    ckckckckck...

    ReplyDelete
  24. sangat amat tidak adil memang hukun di Indonesia, entah harus mulai dari mana karna semuanya sudah terlanjur mendarah daging.

    ReplyDelete
  25. pejabat daerah juga kagak dijamin bersih 100% kok..
    kalo di Indonesia mah koruptor adalah profesi yg menjanjikan! :D :D

    ReplyDelete
  26. Yang diatas akan selalu diatas, yang dibawah makin kebawah. Itulah yg terjadi dineggara kita INDONESIA.

    ReplyDelete
  27. dimana keadilanya?
    buat kakek-kakek yg mencuri uang seribu kenapa dihukum penjara 3 tahun, harus digebukin warga dulu malah..

    ReplyDelete
  28. jangan hal2 politik tingkat negara, hal kecil aja kita masih suka menyupa dan korupsi,

    misal waktu mau buat ktp, SIM, atau nyogok guru supaya anaknya naik kelas, kan parah kalo begini terus..

    salam kenal ya,walau beda grup blogger, tetapi kita harus tetap silaturahmi...
    berhasil jasi member ke 138 nih, kalo berkenan folbek ya

    ReplyDelete
  29. artikelnya menarik juga,, semangat,,
    salam blogger..

    ReplyDelete
  30. posting politik.

    memang harus ada yang selalu peduli dengan isu ini. bangkit pemuda pemudi indonesia.


    ..sukses pelangi

    ReplyDelete
  31. yang salah adalah manusianya...
    bukan aturan hukumnya...
    hukum gak pernah salah...

    ReplyDelete
  32. belom adiiilll :-(
    yaitu tadii...
    nenek nenek nyuri barang yg gak seberapa ehhh dihukum penjara berbulan2..padahal bisa aja dia nyuri karena kelaparan :-(
    Lah koruptor...selagi ada duit aja...bebas melenggang...malah enak di penjaranya kelas eksekutif...kayak di nusakambangan daerah cilacap (deket tempat tinggal gue tuh).

    ReplyDelete
  33. ya namanya juga indonesia -_- hukumpun bisa di beli -_- ini sangat tidak adil bukan ? -_-

    ReplyDelete

Karena sesungguhnya Orang yang memberikan Komentar adalah Orang yang bisa menjadi pendengar yang baik.